Beranda Nasional Gus Muhaimin Sebut Ponpes Sunan Drajat Layak Jadi Percontohan, Ini Alasannya!

    Gus Muhaimin Sebut Ponpes Sunan Drajat Layak Jadi Percontohan, Ini Alasannya!

    4
    0
    Gus Muhaimin saat menghadiri puncak peringatan Haul Mbah Banjar, Mbah Mayang Madu dan Raden Qosim ke XXXI di Pondok Pesantren SUnan Drajat, Lamongan, Jawa Timur, Minggu (19/3/2023) (FOTO: PKB)

    Lamongan, Jurnalwarga.id – Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar mengutarakan kekagumannya kepada Pesantren Sunan Drajat di bawah asuhan KH. Abdul Ghafur yang tumbuh tidak hanya menjadi lembaga pendidikan keagamaan, namun juga sukses merambah menjadi pesantren yang sukses mengembangkan ekonomi.

    Hal ini disampaikan Gus Muhaimin saat menghadiri puncak peringatan Haul Mbah Banjar, Mbah Mayang Madu dan Raden Qosim ke XXXI di Pondok Pesantren SUnan Drajat, Lamongan, Jawa Timur, Minggu malam (19/3/2023).

    “Pondok Pesantren Sunan Drajat layak menjadi percontohan nasional. Pesantren-pesantren se Indonesia harus menjadi kekuatan basis ekonomi seperti yang sudah dibangun oleh Ponpes Sunan Drajat ini. Mugo-mugo nular ke seluruh pesantren-pesantren di seluruh Indonesia,” kata Gus Muhaimin dalam keterangan tertulis.

    Baca JugaPuan Maharani Ketua DPR RI Partama yang Kunjungi Sintang

    Gus Muhaimin sebut alasannya terkait role model Ponpes Sunan Drajat, yaitu kemampuan Ponpes mengolaborasi tiga prinsip awal didirikannya Nahdlatul Ulama (NU) sebagai Taswirul Afkar, Nahdlatut Tujjar, dan Nahdlatul Wathon sekaligus.

    Menurut Gus Muhaimin, wujud dari prinsip Taswirul Afkar di Ponpes Sunan Drajat adalah adanya lembaga pendidikan yang komplek. Selain lembaga pendidikan keagamaan khas pesantren, Ponpes Sunan Drajat juga berhasil mengelola lembaga pendidikan berbasis keahlian lewat SMK, serta pendidikan wirausaha.

    Sedangkan dalam konteks Nahdlatut Tujjar, imbuh Gus Muhaimin, Ponpes Sunan Drajat telah mampu mengembangkan beragam usaha yang dimiliki seperti restoran, koperasi, hingga Toserba. Hal ini menjadikan Ponpes tersebut mandiri, bahkan bisa menyerap tenaga kerja.

    Lalu terkait Nahdlatul Wathon, Gus Muhaimin berujar hal ini terkait dengan visi pesantren dan peran umat Islam khususnya santri dalam mengelola negara dan pemerintahan. Menurut Gus Muhaimin, umat Islam harus siap emngisi jabatan-jabatan public agar mereka punya visi kuat memajukan negeri ini.

    Baca JugaKemensetneg Tindaklanjuti Polemik Dugaan Gaya Hidup Mewah Istri Pejabat Kemensetneg

    “Saya yakin lulusan dan alumni Pondok Pesantren Sunan Drajat adalah tokoh-tokoh yang akan siap duduk di jabatan apapun untuk memperbaiki umat, bangsa dan negara. Tidak ada alasan kamu harus yakin dan optimis masa depan bisa di tangan anda, dan Indonesia akan kita selamatkan dari ancaman (kelompok) kanan maupun kiri menjadi negeri yang insyaallah baldatun thayyibatun warabbun ghafur,” tutur Gus Muhaimin.

    Acara haul tersebut Nampak berlangsung sangat meriah. Selain dihadiri oleh ribuan santri dan wali murid serta masyaraakt umum, hadir pula sejumlah tokoh masyarakat antara lain Wakil Ketua MPR RI Jazilul Fawaid, Bupati Lamongan Yuhronur Efendi, Bupati Lumajang Thoriqul Haq, serta Wakil Ketua DPRD Jatim Anwar Zadad.***